Astungkara and all the odds.

Ternyata mempersiapkan Astu untuk masuk PAUD bisa gitu bikin gue ngebatin sendiri waktu ngeliatin Astu tidur,“Kok kamu udah gede tho le~ le.” sambil elus-elus pipi lalu cium pipinya pelan-pelan biar dia nggak kebangun. Langsung deh tuh, mamak-mamak mellow throwback ke masa ini anak masih kayak tteokbokki yang bisanya cuma diem di kasur atau guling kanan kiri kayak kubis, waktu masih keringetan sedikit langsung ruam dan iritasi, waktu laper sedikit cuma bunyi,”Ngek.”, waktu cuma bisa kedap-kedip dan ketawa karena hampir semua hal. Belum bisa protes, marah-marah atau kasih argumen plus nawar maunya dia kalau dibilang tidak boleh.

Gue inget banget, pernah ninggalin Astu yang lagi tidur siang di kamar buat makan, tentunya sudah gue persiapkan dengan baik dong barikade bantal guling tebal yang gue yakin nggak akan bisa ditembus. Eh, ndilalah, pas gue lagi di luar tiba-tiba denger suara Astu jerit kenceng banget! Langsunglah gue loncat dan masuk kamar. Ternyata anaknya sudah terlentang di bawah karena…
Ngglundung.
Yha. Oke. Baik.
*Menatap barikade bantal guling yang sudah diterobos dengan nanar*

Atau ketika maksud hati mau ajak Astu tidur siang dengan main-main dulu dan berakhir malah guenya yang ketiduran. Dengan yakinnya anak gue ketiduran pulas juga, yang ternyata malah tiba-tiba gue terbangun kaget semi lompat gitu dan menemukan anak gue sedang mainan KABEL CHARGER! Subhanallah.
Ya enggak kecolok sih, cuma namanya bangun kaget, disorientasi dan lihat anak 7 bulan mainan kabel lumayan bikin jantung gue longsor.

Dan sebagai ibu muda, tentunya tingkah-tingkah ajaib si bayi yang kadang mind blowing, harus ketambahan dengan dapat banyak informasi di era digital. Nah, ini juga menambah peer nih untuk menyaring semua info dan saran yang ada untuk kasih yang terbaik buat Astu. Mulai dari perkara pilih-pilih sabun mandi, diaper yang cocok biar nggak iritasi, sampai salep-salep pendukung kalau Astu kulitnya iritasi karena ruam popok. Nah, yang terakhir ini buat gue paling penting sih, Astu nggak akan cranky kalau keringetan atau udara panas, tapi Astu bisa super cranky kalau lagi iritasi kulit karena diaper! Wah, itu bisa extra banget sih rewelnya.

Namun, apakah petualangan jantung longsor ke mata kaki dan mempersiapkan serta memberikan yang terbaik buat Astu berhenti sampai situ? Oh tentu tidak.

Pernah dengar nggak,’Kalau anak masih berisik dan cerewet berarti aman dan kalau dia diam berarti ada sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi,’ NAH! KEJADIAN BEB!

Jadi saat itu, gue sedang nyambi kerja di kamar sementara Astu sedang main di karpet bawah bersama mainan-mainannya. Ya mohon maaf nih, saya kan fokus nih ya. Tiba-tiba kok sepi…
Pas gue ngelirik ke Astu, doi chill banget nih tengkurep di pojokan dekat kusen pintu terus tangannya gerak-gerak, ya gue pikir mainan bola atau gimana kan,
Ya gue panggil,”Astungkara, lagi ngapain?”
Astu nengok dan nyengir, mulutnya penuh sesuatu berwarna cokelat…
WADUBIYUNG! Jantung longsor ke mata kaki season 2 episode 84167355.
Ternyata, Astu masukin res-resan kusen ke mulutnya. *nangis dayak, elus-elus dada*
Astu-nya mah ya ketawa-ketawa aja waktu gue bersihin yang tentunya dihiasi dengan recetan mamak-mamak panik yang takut anaknya cacingan.

Apakah berhenti sampai di situ? Tentu saja belum!

Waktu awal-awal potty training Astu misalnya, kecolongan ngompol? DAH BYASAK BEB.
Tapi yang paling epic pernah sih nih! Di hari yang cerah dan menyenangkan, gue lagi mau mandiin Astu dan ninggalin dia sebentar dengan pintu terbuka karena Astu lagi main air dan gue lagi mau ambil sesuatu di kamar. Tiba-tiba nih, cah bagus anak lanangku tercinta teriak,”AMI, ARA PUPUP.”
Langsung deh gue melesat dan gue pikir dia bercanda karena ini anak isengnya setengah mati. Eh bener dong, baru sampai pintu kamar mandi gue melihat seonggok pup cantik dengan wangi semerbak di keset kamar mandi…

Bisa apa gue selain elus dada dan ketawa?
Ketawa campur mau nangis. Wk.

WhatsApp Image 2018-02-19 at 18.46.07 Ya namun, itu kan namanya juga lika liku potty training ya. Meskipun sekarang sudah mulai latihan lepas diaper, Astu masih pakai kalau sebelum tidur dan kalau jalan-jalan ke luar. Semakin dia besar (–dan petakilan), keringat yang diproduksi karena ini anak hiperaktif kayak kelinci kebanyakan gula, jadi lebih banyak. Bikin Astu jadi lebih sering ruam dan iritasi di area yang tertutup dan tergesek diaper karena terlalu banyak bergerak plus berkeringat.
Makanya, salah satu essential kit yang dari dulu sampai sekarang harus selalu ada adalah Sleek Baby Diaper Cream yang bisa diterima sama kulitnya Astu dan yang paling penting, tidak memperparah iritasinya kulitnya Astu dan cocok seperti Salep Sleek Baby ini.

Ini ter-love seada-adanya sih, Sleek Baby sama sekali nggak lengket saat pemakaian dan nggak menggumpal bikin anaknya risih. Terus, kandungan Olive Leaf Extract sebagai Natural Antibacterial untuk menjaga kulit dari penyebab iritasi bikin salah satu beban gue mikirin kulitnya Astu sedikit terangkat. Dan kalau kebetulan sudah iritasi nih, ada Chamomile Extract & Sun Flower Extract dalam salep ruam popok ini untuk mengurangi kemerahan saat iritasi terjadi. Which, membantu banget karena nggak cuma nyembuhin iritasi yang sudah kejadian tapi juga jagain kulit Astu selama pakai diaper. Hmmh, cucmey nggak tuh!

Menjadi ibu itu petualangan tak ada habis-habisnya dan tak pernah tertebak akan ada cerita apa di perjalanan kita bersama si bayi yang makin gede makin sotoy. Ada sedih, marah, lelah atau kecewa tentu. Ada drama ruam popok, bibir jontor karena jatuh, kepala benjol karena nyungsep dari kursi habis main manjat-manjat, naik sepeda kekencengan terus hampir jatuh pas mendadak belok macak Fast and Furious belum ada apa-apanya. Masih ada banyak perjalanan jantung longsor season sekian episode sekian tentunya nggak akan selesai sampai kapan pun bahkan sampai anak kita dewasa.

Tapi itu semua tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan kasih, rasa sayang dan cinta yang begitu besar yang kita dapatkan setiap kali matanya berbinar ceria ketika meminta ciuman dan pelukan. They teach us about unconditional love and how to feel whole again.

As for me, no matter how big he grows, he will always be my stubborn little baby boy, that I’ll take care of in every way possible.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s